DIKLATSAR… PENTINGKAH?

17 02 2016

Kita memang sudah terbiasa mendengar kata “diklatsar”. Namun hingga saat ini pengetahuan tentang apa itu diklatsar masih banyak yang belum benar-benar memahami. Masih banyak kalangan yang menganggap bahwa diklatsar merupakan sebuah kegiatan yang sangat menyeramkan dan membahayakan. Khususnya di kalangan penggiat kegiatan alam bebas. Hal itu tidak bisa dipungkiri karena memang faktanya pernah terjadi hal “buruk” saat diklatsar hingga menyebabkan jatuhnya korban jiwa. Contohnya pernah terjadi siswa diklatsar salah satu mapala di Semarang meninggal dunia saat kegiatan diklatsar di Gunung Ungaran. Atau sebuah Sispala di Jakarta juga pernah terjadi salah satu peserta diklatsar meninggal dunia karena tindak kekerasan seniornya. Dan masih ada lagi kasus-kasus lainnya. Akan tetapi, masih banyak pihak yang menganggap bahwa diklatsar adalah sebuah kegiatan yang sangat penting, sangat bermanfaat bagi generasi muda pada khususnya. Lantas dimana nilai penting dan manfaatnya? Berikutnya saya akan mencoba mengulas tentang diklatsar. Penyebab terjadinya korban, cara antisipasi, serta tentu saja nilai penting dan manfaat diklatsar.

diklat

Kegiatan Long March Saat Diklatsar

Read the rest of this entry »

Advertisements




Apa Yang Kamu Lakukan Jika Temanmu Tersesat???

1 02 2016

How to React If Your Friend (s) Become Lost…!!!

Tulisan ini merupakan bentuk evaluasi pada kejadian yang telah saya alami sebelumnya dan telah saya tulis juga pada postingan “GILA..!! SALAH SATU SISWA SAYA HILANG..!!!” dan kejadian beberapa tahun sebelumnya yang belum sempat saya ceritakan dalam bentuk tulisan. Semoga nantinya bisa dijadikan bahan pelajaran baik bagi diri sendiri, tim, maupun orang lain.

Dalam kegiatan alam bebas, segala resiko selalu siap menghadang, salah satunya adalah tersesat. Dalam perjalanan tim atau kelompok, resiko terpencar dan “hilangnya” salah satu atau beberapa anggota tim lainnya sangat memungkinkan terjadi. Berbagai hal bisa menjadi penyebabnya, antara lain faktor alam seperti rapatnya kondisi hutan dan belantara sehingga menyulitkan pergerakan dan komunikasi antar personil, banyaknya percabangan jalan, kondisi cuaca yang kurang mendukung saat perjalanan seperti hujan lebat, kabut tebal, angin kencang, dan lain-lain. Selain faktor alam, ada pula faktor subyektif seperti kurangnya persiapan, kurangnya pengetahuan kondisi medan perjalanan, kurangnya pengetahuan tehnik hidup di alam bebas, kurangnya kerjasama tim dan pembagian tugas, kurangnya komunikasi antar personil, dan lain-lain. Lantas, apa yang harus dilakukan jika tersesat? Dalam tulisan terdahulu saya pernah menyampaikan tentang akronim S-T-O-P (Stop/Sit – Think – Observe – Plan) sebagai panduan jika kita tersesat dalam tulisan “Apa yang Kamu Lakukan Jika Kamu Tersesat???”. Dalam tulisan tersebut ada panduan sederhana tentang apa yang harus kita lakukan jika kita tersesat. Tentunya panduan tersebut bukan bersifat khusus dimana bisa selalu digunakan untuk mencari jalan keluar, tetapi panduan tersebut merupakan panduan umum dalam pengendalian diri, mengatasi rasa panik dan tentu saja untuk mengantisipasi lebih parahnya resiko seperti kecelakaan.

Gunung Ungaran

Gunung Ungaran

Read the rest of this entry »





Ucapanmu Kepribadianmu

13 06 2015

Ajining raga dumunung ana ing busana, Ajining diri dumunung ana ing lathi

Ungkapan di atas merupakan ungkapan dalam bahasa jawa yang sudah sangat familiar di jawa. Sebuah ungkapan sederhana namun memiliki makna filosofis yang sangat dalam dan tidak pernah lekang oleh waktu atau selalu sesuai dengan kondisi jaman apapun. Secara harafiah, ungkapan di atas memiliki arti : Nilai/harga dari fisik/raga tergantung dari busana/pakaian, Nilai/harga dari kepribadian tergantung pada ucapan. Harga diri seseorang ditunjukkan dari apa yang ditampilkan dan diucapkan. Dalam kehidupan sosial masyarakat, terutama di Indonesia, kedua unsur tersebut (penampilan dan ucapan) memiliki pengaruh yang kuat terhadap pembentukan kepribadian seseorang. Misalnya dalam hal penampilan, sudah mengakar dan menjadi budaya di Indonesia bahwa penampilan akan menunjukkan kepribadian seseorang. Meski hal tersebut tidak selalu akan berlaku pada masa sekarang.
speak

Read the rest of this entry »





Keorganisasian : Budaya Organisasi

27 04 2015

Pengertian

Organisasi merupakan suatu model mini atau miniatur dari kehidupan bermasyarakat secara luas. Seperti halnya dalam kehidupan bermasyarakat dan bersosial maka sebuah organisasi pun membutuhkan suatu budaya yang nantinya akan berfungsi sebagai sistem atau tatanan dalam kehidupan berorganisasi tersebut yang mencakup berbagai unsurnya.  Sebelum membahas mengenai Budaya Organisasi, maka kita perlu mengetahui terlebih dahulu tentang kebudayaan. Dalam pengertian umum, kebudayaan adalah penciptaan penertiban dan pengolahan nilai-nilai insani. Sedangkan secara sosiologis, kebudayaan adalah keseluruhan kecakapan-kecakapan (adat, akhlak, kesenian, ilmu, dan lain-lain) yang dimiliki manusia sebagai subjek masyarakat. Ahli sejarah menekankan pertumbuhan kebudayaan dan mendefinisikan sebagai warisan sosial atau tradisi. Ahli filsafat menekankan aspek normatif, kaidah kebudayaan dan terutama pembinaan nilai dan realisasi cita-cita. Antropologi melihat kebudayaan sebagai tata hidup, pandangan hidup, dan kelakuan. Psikologi mendekati kebudayaan dari segi penyesuaian manusia kepada alam sekelilingnya atas syarat-syarat hidup. Arkeologi menaksir kebudayaan sebagai hasil artefak dan kesenian.

Merujuk pada pengertian di atas, maka suatu organisasi sebagai suatu model miniatur dari kehidupan bermasyarakat secara luas juga harus memiliki unsur budaya yang nantinya akan berfungsi sebagai tatanan kehidupan berorganisasi yang mencakup sistem kepercayaan/religi , adat dan kebiasaan, ilmu pengetahuan, pembinaan nilai dan realisasi cita-cita, tatanan hidup atau tata aturan kehidupan, penyesuaian diri anggota organisasi terhadap situasi sekelilingnya serta artefak atau warisan kepada penerus organisasi bisa dalam bentuk aturan, tata letak keorganisasian dan struktur, atmosfer kehidupan khusus yang berciri khas, dan lain-lain.

Organisasi

Read the rest of this entry »





Gunung Cikuray Yang Kecil Cabe Rawit

31 03 2015
Gunung Cikuray

Gunung Cikuray

Gunung cikuray terletak di wilayah Kabupaten Garut, Jawa Barat. Gunung ini memiliki ketinggian 2821 Mdpl (meter di atas permukaan laut). Memang bukan tergolong gunung tinggi yang diminati para petualang. Karena memang kebanyakan petualang dan pendaki lebih memilih mendaki gunung dengan ketinggian 3000 Mdpl ke atas, alasannnya biasanya karena tantangan dan kebanggaan jika sanggup mendaki hingga di atas 3000 Mdpl. Meskipun memiliki ketinggian yang tidak terlalu tinggi, tetapi Gunung Cikuray banyak diminati karena memang memiliki tantangan lebih. Tantangan itu berupa terjalnya jalur pendakian, tingkat kesulitan medan dan lain-lain. Tidak sedikit para pendaki Cikuray yang akhirnya “menyerah” dan memutuskan berhenti untuk camp saja di tengah perjalanan dan tidak melanjutkan ke puncak karena sudah keletihan menghadapi medan pendakian gunung ini.. Cikuray memang kecil cabe rawit. Selain tantangan, Gunung Cikuray pun memiliki pemandangan yang tidak kalah dengan gunung-gunung lainnya, salah satu di antaranya adalah bayangan segitiga cikuray yang bisa di lihat dari puncak saat pagi hari.

view dari cikuray

view dari cikuray

Read the rest of this entry »





Mendaki Gunung Adalah Laku Tirakat

27 03 2015

Mendaki Gunung

“Lakune ahli tarikat, atapa pucuking wukir, mungguh Hyang Suksma parenga, amati sajroning urip, angenytaken ragi, suwung tan ana kadulu, mulane amartapa, mrih punjul samining janmi, wus mangkana kang kandheg aneng tarekat.”

Terjemahan :

Laku ahli tirakat adalah bertapa di puncak gunung, sekiranya Tuhan meridhoi mati di dalam hidup, menghanyutkan diri, kosong tidak ada yang terlihat, oleh karena itu bertapa agar melebihi sesamayan, demikianlah barang siapa yang terhenti pada tarikat.

Kutipan di atas merupakan kutipan dari salah satu karya sastra jawa kuno yaitu Suluk Sujinah yang mencitrakan bahwa laku tirakat (bertapa) di puncak gunung memang sudah dilakukan sejak jaman dulu oleh para pendahulu kita terutama di tanah jawa. Laku tirakat di tempat sepi seperti belantara, atau pun puncak gunung dilakukan bukan sekedar untuk meningkatan kesaktian kanuragan saja, tetapi lebih dalam untuk menemukan “jati diri”, menemukan potensi yang ada di dalam diri supaya bisa digunakan untuk kepentingan yang lebih luas. Berdasarkan sejarah mencatat bahwa para raja jawa sebelum memangku jabatan sebagai raja terlebih dahulu ditempa jiwa dan raganya, salah satunya dalam bentuk laku tirakat bertapa di tempat-tempat sepi, gunung, dan hutan. Hal itu dilakukan untuk menemukan dan meningkatkan potensi dalam dirinya terutama dalam hal jiwa kepemimpinan yang mencakup pemerintahan, memakmurkan rakyat yang dipimpinnya, mempertahankan kedaulatan, menjaga perdamaian, dan lain-lain. Para pandhita pun melakukan hal yang sama, mereka melakukan laku tirakat untuk menemukan kebijaksanaan-kebijaksanaan, ilmu-ilmu kehidupan, yang ajarannya masih tetap digunakan hingga saat ini. Jadi kesimpulannya kegiatan mendaki gunung, merambah belantara memang sudah dilakukan para pendahulu kita di jaman kuno dengan tujuan menempa diri, mendekatkan diri kepada Sang Pemilik Alam, serta untuk meningkatkan kemampuan diri yang pada perwujudannya bisa memberikan manfaat kepada khalayak.

Read the rest of this entry »